Pertempuran Sengit di Timur Laut, Ukraina dan Rusia Saling Klaim Catat Kemajuan

Pertempuran Sengit di Timur Laut, Ukraina dan Rusia Saling Klaim Catat Kemajuan

TEMPO.CO, Jakarta – Pertempuran sengit terjadi di timur laut Ukraina sepanjang Minggu, 30 Juli 2023. Menurut seorang pejabat senior Ukraina, pasukan Kyiv mempertahankan garis depan mereka dan memperoleh keuntungan di beberapa daerah. Militer Rusia mengatakan telah menghentikan pasukan Ukraina di timur laut.  

Presiden Volodymyr Zelensky menggambarkan hari Minggu sebagai “hari yang baik, hari yang kuat” di garis depan, terutama di dekat Bakhmut, di mana pasukan Ukraina mengatakan mereka merebut kembali tanah yang hilang ketika pasukan Rusia merebut kota itu pada bulan Mei.

Pasukan Rusia meluncurkan serangkaian serangan udara malam hari, menyerang apa yang dikatakan para pejabat sebagai “bangunan non-perumahan” di timur laut kota Kharkiv. Serangan itu memicu kebakaran tetapi tidak ada laporan korban jiwa.

Zelensky melaporkan bahwa jumlah korban tewas dalam serangan Rusia di sebuah sekolah di kota utara Sumy pada hari Sabtu telah meningkat menjadi dua orang setelah tim penyelamat membersihkan puing-puing dari lokasi tersebut.

Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Hanna Maliar mengatakan pasukan Rusia “berusaha mengusir kami” dari posisi tinggi di timur laut yang diduduki Moskow setelah invasi Februari 2022, tetapi kemudian direbut kembali oleh pasukan Ukraina.

Target utama Rusia, katanya kepada televisi nasional, adalah “mengalihkan pasukan kami dari daerah Bakhmut, tempat kami melakukan serangan yang berhasil”.

“Mereka telah menyerang tanpa henti minggu ini. Tapi pasukan kami melawan serangan itu dan terkadang memukul mundur mereka dengan kerugian besar,” katanya.

Maliar mengatakan Rusia telah menderita “kerugian yang tidak lebih sedikit daripada selama pertempuran sengit di Bakhmut”, yang jatuh ke tangan pasukan Rusia setelah lebih dari 10 bulan pertempuran.

Ukraina bulan lalu meluncurkan serangan balasan yang berfokus pada kampanye ke selatan untuk mendorong perpecahan Losergeek.org pasukan Rusia yang menguasai wilayah di timur dan semenanjung Krimea yang dianeksasi, dan merebut kembali wilayah di sekitar Bakhmut.

Iklan

Namun pertempuran sengit juga berkobar di sekitar kota Kupiansk dan Lyman di timur laut yang dikuasai Ukraina.

Maliar mengatakan pasukan Rusia juga “dengan gigih berusaha merebut kembali” daerah di front selatan yang diambil oleh Ukraina.

Ukraina, katanya, telah merebut kembali 200 km persegi di selatan, tetapi kemajuan dibatasi oleh posisi dan ranjau Rusia.

Kementerian Pertahanan Rusia, dalam laporan harian aktivitas militernya, mengatakan pasukannya telah melihat dan mengerahkan roket untuk menghancurkan brigade lapis baja pasukan Ukraina di dekat Svatove, kota penting yang dikuasai Rusia di timur laut.

Pasukan Rusia, katanya, juga memukul mundur empat serangan Ukraina di dekat kota Lyman, lebih jauh ke selatan.

REUTERS

Pilihan Editor Italia Menyesal Ikut Inisiatif Belt and Road China, Menhan: Keputusan Mengerikan



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *