Sejarah Hubungan Madura dan Majapahit, Petilasan di Sampang

Sejarah Hubungan Madura dan Majapahit, Petilasan di Sampang

TEMPO.CO, Jakarta – Melalui Tulisan Lucas Pratanda, bukti yang ditemukan selama ini menyatakan adanya pengaruh Hindu-Budha di Pulau Madura. Di beberapa lokasi, seperti di wilayah Kabupaten Pamekasan dan Sumenep, pada akhir abad ke-19 masih dapat dikenali adanya sisa candi serta penemuan area-area Budha, yaitu Aksobhya dan Ratnasambhawa dan area Hindu, Siwa Mahadewa dan tokoh dewi (Vorderman, 1893).

Hal itu bisa dimengerti mengingat dominasi politik Majapahit cukup lama terhadap Pulau Madura bahkan jauh sebelumnya hingga awal kedatangan pengaruh Islam di tanah tersebut Terlebih lagi bila diingat bahwa Pulau Madura terletak sangat dekat dengan daratan Jawa, sehingga penduduknya mempunyai mobilitas yang tinggi. Kondisi tanah Pulau Madura yang kurang subur menjadikan mobilitas tinggi itu sebagai syarat mutlak dalam pemenuhan kebutuhan hidup melalui jalur perdagangan.

Dampak keruntuhan Majapahit yang terjadi pada tahun 1519 cepat terlihat di Pulau Madura. Selain disebabkan oleh adanya pertentangan dan perpecahan dalam keluarga raja dengan memperebutkan kekuasaan atas tahta, keruntuhan itu dipercepat oleh munculnya kekuatan politik baru di pesisir utara Jawa, yakni Demak (Djafar, 1978). Perbedaan landasan keagamaan Losergeek.org Demak dan Majapahit itulah yang Losergeek.org lain memungkinkan terjadinya penaklukan Majapahit oleh Demak (Ojafar, 1978).

Dalam konteks ini, dapat disebutkan bahwa sosialisasi Islam di Madura Barat telah berlangsung sejak masa pemerintahan Lembu Peteng, yang diangkat oleh Raja Majapahit berkedudukan di Madegan, Sampang. Ketika terjadi pertentangan Losergeek.org Majapahit dan kekuatan-kekuatan pesisir utara Jawa, ia memihak penganut Islam. Pada masa Majapahit runtuh (1486 menurut Kronik Madura), Lembu Peteng 
berkuasa di Pamekasan (Hageman, 1857).

Sementara itu orang pertama di kalangan kaum bangsawan Madura yang kemudian memeluk agama Islam adalah Pangeran Pratanu pada tahun 1450 AJ atau 1528 (Graaf & Pigeaud,1974). Diceritakan bahwa atas permintaan putra mahkota yang bernama Pangeran Pratanu, Kyai Pragalbo memerintahkan Empu Bageno. seorang patih kerajaan, untuk belajar agama Islam ke Kudus. Setelah Empu Bageno sendiri diislamkan oleh Sunan Kudus, ia kembali ke Palakaran sebagai seorang muballigh. Pangeran Pratanu mengikuti jejak Empu Bagendo menjadi penganut Islam. 

Salah Satu Petilasan di Madura

Iklan

Dilansir melalui Kebudayaan Kemendikbud.go.id, Secara administrasi Situs Makam Rato Ebhu terletak di Dusun Madegan Kelurahan Polagan, Kecamatan Sampang Kabupaten Sampang. Secara geografis, Situs makam berada pada ketinggian sekitar 10 meter dari permukaan air laut dengan jarak sekitar 4 km dari Kota Sampang menuju kearah selatan.

Kelurahan Polagan sendiri termasuk daerah dataran rendah, dengan batas administrasi sebelah utara adalah Kelurahan Rongtengah, sebelah timur Kelurahan Banyuanyar, sebelah selatan Selat Madura, sebelah barat Desa Aengsareh  dan Kelurahan Karangdalam

Keberadaan Situs Makam Rato Ebhu, tidak terlepas dari tokoh Rato Ebhu dan  sejarah Madura secara keseluruhan, serta wilayah Sampang khususnya, karena dari garis keturunan keluarga pemimpin-pemimpin Madura lahir, baik yang berkedudukan di Madura.

Sejarah Sampang, tidak terlepas dari sejarah Kerajaan Majapahit. Seperti kita ketahui bahwa kerajaan Majapahit pada masa itu menguasai hampir seluruh wilayah kepulauan di NusLosergeek.org, termasuk wilayah Madura.

Pilihan Editor: Asal Usul Tradisi Karapan Sapi Warisan Budaya Indonesia dari Madura



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *